Uncategorized

5 Cara untuk Meningkatkan Stamina Anda

5 Cara untuk Meningkatkan Stamina Anda

Baik Anda berlatih maraton atau mengejar anak di sekitar rumah, ada banyak alasan untuk menginginkan lebih banyak stamina. Sering disebut sebagai daya tahan, stamina adalah kemampuan Anda untuk mempertahankan upaya fisik atau mental untuk jangka waktu yang lama. Jika Anda mengalami krisis energi pribadi akhir-akhir ini (di luar berurusan dengan tagihan utilitas Anda), mengembangkan daya tahan Anda mungkin hanya hal untuk memulihkan tenaga Anda.

1. Mengurangi Waktu Pemulihan Dan Perlawanan

Untuk membangun daya tahan otot, batasi waktu pemulihan Anda antara set hingga 30 hingga 90 detik. Ingin menendang sesuatu dengan takik? Luangkan waktu pemulihan – dan bobot – turun sedikit. Kurang resistensi, lebih banyak pengulangan dan istirahat selama 30 detik atau kurang di antara latihan adalah optimal untuk membangun stamina, sebuah artikel 2006 di Journal of Strength Conditioning and Research menyimpulkan. Dengan kata lain, merangkul latihan sirkuit itu!

2. Pertahankan Stamina

Memotong waktu pemulihan Anda dan mendorong diri sendiri selama latihan adalah langkah-langkah bagus untuk memiliki lebih banyak stamina, tetapi jangan lupa bahwa tubuh Anda masih layak mendapatkan beberapa R&R. “Anda ingin berlatih keras, tetapi jika Anda akhirnya berlatih keras setiap hari, Anda mungkin menemukan bahwa intensitas yang Anda keluarkan semakin rendah,” kata Erica Giovinazzo, ahli diet terdaftar dan pelatih CrossFit di Brick New York. Jika Anda menemukan sesi olahraga maraton Anda memengaruhi kinerja Anda, santai saja selama sehari. “Beristirahat, pergi lari ringan, bersepeda, berenang, atau mengikuti kelas yoga alih-alih keluar semua,” saran dari situs https://www.userbola.xyz/sbobet/.

3. Menambah Intensitas

“Ada waktu dan tempat untuk menjaga kecepatan tetap, tetapi jika Anda benar-benar ingin meningkatkan stamina, maka tingkatkan intensitasnya,” saran Giovinazzo. Untuk mencapai itu, dia merekomendasikan untuk melakukan interval pendek dengan langkah cepat. “[Itu] bisa berlari, mendayung, bersepeda atau melakukan jenis latihan lainnya – seperti burpe, squat atau bahkan push-up,” katanya. “Apa pun [yang Anda lakukan], Anda akan tahu Anda telah meningkatkan intensitas ketika Anda kehabisan napas dan merasakan sensasi terbakar yang baik pada otot apa pun yang sedang dikerjakan.”

4. Ingat ‘Frekuensi + Durasi’

Merasa terbakar setelah serangan burpe yang intens (tetapi singkat) adalah tanda Anda melatih otot Anda. Tapi hei, jangan lupa dua komponen lain yang membentuk trifecta pembentuk stamina: frekuensi dan durasi. Pastikan Anda tidak hanya keluar habis-habisan satu hari per minggu, tetapi bahwa Anda memenuhi rekomendasi American College of Sports Medicine, yang mencakup melakukan tiga hingga lima latihan setiap minggu (masing-masing selama 20 menit plus lebih).

5. Pikirkan: Mind Over Matter

Cara penting lainnya untuk meningkatkan stamina Anda adalah dengan menggunakan kekuatan pikiran Anda. “Pikiran kita adalah kunci untuk mendorong tubuh kita atau berhenti,” kata Giovinazzo. “Jika kita ingin meningkatkan stamina, kita harus mau mendorong amplop. [Dan] untuk melakukan itu, kita membutuhkan kemauan dan tekad.”